Review Touch Pro 2 (Rhodium) – forumponsel

September 9, 2009 at 11:04 am | Posted in HTC, Qwerty, Touchscreen | 4 Comments
Berikut adalah Review HTC Touch Pro 2 (Rhodium) dari forumponsel, terimakasih untuk mas Gunggu, saya belum minta ijin nih🙂, setelah publish baru saya PM.

Tahap 1 – Kesan awal

Tepat saat N97 rilis kemarin, gg langsung ngubek-ubek yogya untuk nyari N97 tapi ternyata baru hari berikutnya nongol, akhirnya minta temen cek in di Jakarta, niatnya mau nitip aja. Ternyata dia bilang TP2 sudah ada di Jakarta dengan harga 8,9 jutaan. Bingung mau milih yang mana, akhirnya menunggu dengan sabar. Saat N97 rilis di yogya, nemu temen yang beli dan langsung nyobain deh, jauh dari harapan sebelumnya, akhirnya males banget beli. TP2 di yogya kayanya baru nongol lama, akhirnya mutusin ambil TP2 di jakarta nitip temen yang lagi dinas di Jakarta. Alhamdulillah habis ditawarin akhirnya dapat harga 8,5 juta, meskipun dibocorin ama distributor yogya harga ambilnya 8 jutaan.

Setelah barang sampai, gg sempet ragu soalnya TP2 gedhe gituh tapi boxnya kecil, dah gitu boxnya ga se elegan punya Diamond ama TP yang dulu pernah gg pakai. Saat dibuka, tidak ada juga kesan elegan seperti di box diamond dan TP2, kesannya biasa aja. Isinya standar banget:
  • TP2
  • charger
  • batere 1500 MaH
  • mini usb headset
  • protektor layar
  • stylus cadangan
  • CD
  • Tempat HP kulit horizontal
  • kartu garansi SIStek
  • panduan cepat Indonesia dan Inggris
Seperti terlihat, gak ada buku manualnya!!!! dibungkusnya jelek banged, huhuhu masa hape seharga 8,5 juta bungkusnya kayak hape harga 500 ribu? OK, cukup kita bicara tentang bungkus jeleknya, mendingan lihat ke ponselnya.
Sekilas pandang TP2 nampak sangat elegan, gedhenya se iphone tapi lebih tebel. Begitu gg ambil dari kotaknya, ampun deh kesan pertama: BERAT!!!! setelah gg coba lempar-lempar bentar, akhirnya mulai terbiasa dengan beratnya, kesan berikutnya: MANTAP pegangannya, tapi tetap BERAT.

Seperti biasa, sebelum pemakaian sesungguhnya, gg colokin dulu baru besoknya akan gg coba pakai. Review tahap berikutnya menyusul.

Kotanya yang kecil dan jelek


Tampak depan, elegan dan gedhe yak?


Tampak belakang, lucu kesannya


QWERTY Keyboard dibuka, jadi makin GEDHE


Laptop mini, ngetik pakai jari selain jempol juga sanggup.

Tahap 2 – Pemakaian Nyata

Pada tahap kedua ini gg akan berbagi bagaimana kesan-kesan berikutnya saat pemakaian nyata tanpa melalui “tweaking”. Seperti halnya touch pro, touch pro 2 dirancang untuk kepentingan bisnis dan dunia kerja, oleh karena itu gg akan berbagi berdasarkan pemakaian untuk pekerjaan.

Setelah selesai di charge selama 10 an jam, akhirnya touch pro 2 siap untuk dipakai. Berhubung sudah hari kerja, mau tidak mau terpaksa mengikuti aliran pekerjaan, jadi belum sempat utak-atik.

Langkah pertama, pasang protektor layar, lumayanlah walau ga sempurna maklum kurang telaten. Berikutnya nyalain touch pro 2……..WOW! Gak seperti bayangan gg, cepat banget nyalanya, tercepat selama gg pernah makai WM Pro, apalagi dibandingkan blackberry yang bisa nunggu 5-8 menit untuk nyala pertama kali. Touch Pro 2 cuman butuh 1 menit, kadang kurang dari itu. Cek video nya.
Habis itu, mulailah penjelajahan pada touch pro 2. Dulu pas pakai diamond ama TP males banget pada TF2D nya, sekarang dengan performa yang lumayan cepet dan responsif, TF3D enak banget dipakainya. Wuzz wuzz wuzz pokoknya. Cek videonya.
Langkah berikutnya, tentu saja, sinkronisasi dan install aplikasi hohoho. Berhubung agenda kalender dan contacs gg semua ada di google, langsung deh setel activesync untuk sinkronisasi. Install GARMIN XP buat jalan, SEVEN buat push mail, Palringo buat ngubrul, Fennec buat browsing, Facebook buat bersosialisasi.

OK, selanjutnya TP2 gg bawa ke opis buat ngebantu kerjaan, dengan jaringan aktif HSPA. Meski ngebet pingin utak-atik, tapi berhubung kudhu kerja terpaksa TP2 gg maksimalkan buat kerjaan. Nerima email tugas, langsung koreksi di pocket word dan excel, ngedit power point di pocket ppt, Remote desktop ke komputer di rumah ngambil file-file yang ketinggalan, tanpa sms, tanpa telpon hehehe, data only. Semuanya berjalan dengan lumayan mulus, kadang pas buka email ada lag sedikit, tapi secara keseluruhan lancar. Jam 12 makan siang keluar ketemu ama temen lama, kebetulan lagi pada liburan ke yogya, nah disini terjadi sesuatu yang spesial. Teman-teman saya rata-rata pakai blackberry dan iphone. Ceritanya kita tuker-tukeran kartu nama nih, nah, semua yang ada disitu dengan segera memsaukkan data di kartu nama ke ponsel masing-masing. Sementara, saya dengan TP2 dibantu oleh aplikasi woldcard mobile memotret kartu nama tadi satu persatu. Teman-teman pada bingung, kowe kie ngopo je nggu? tanya mereka. Langsung deh saya pamer, dengan aplikasi wordlcard mobile, semua kartu nama tinggal difoto dan pindai sehingga data-datanya langsung masuk ke TP2.

Ketawa deh ngeliat yang lainnya pada bengong terus nanya-nanya, ada ga yang buat BB? ada gak yang buat iphone? wqwqwqwqwq

Tepat jam 14:06 gg mendengar peringatan apabila batere TP2 sudah mau mati, dan 10 menit kemudian matilah dia. Matilah TP2 setelah 6 jam dipakai untuk kerja pada jaringan HSPA. Untung bawa kabel USB nya jadi bisa charge lewat laptop.

Jangan keliru, gg adalah seorang pengguna berat, bahkan Javelin pada jaringan EDGE aja jam 5 sore udah sekarat kalau yang makai gg. Selanjutnya gg kapok pakai jaringan HSPA di TP2 buat kerja. Esoknya, dengan semangat 45 gg lanjut rutinitas kerja pakai jaringan EDGE. Hasilnya? Ternyata hampir sama kayak di Javelin, jam 5 sore matinya, lumayanlah dapat 9 jam-an. Untuk orang biasa, gg prediksikan kalau pakai jaringan HSPA 1,5 harian habis, kalau jaringan EDGE 2-3 harian habis baterenya.

Hari berikutnya, kebetulan gg dapet tugas ngisi seminar di kota sebelah di hotel yang gatau dimana tempatnya. Saatnya menguji kemampuan GPS di TP2!!! Berbekal charger mobil universal, jaringan di set otomatis. Buka dulu aplikasi quickGPS supaya cepet dapat sinyal GPS kemudian lanjut Garmin XT gg nyalain pertama kali, kemudian setel GPS nya dan menunggu sinyal. Jreng! 5 menit langsung dapat sinyal pertama kali!! WOW!!! Karena penasaran, gg coba pindah area dulu, matiin Garmin, soft reset TP2. Garmin dinyalain lagi dan menunggu….JRENG! 45 detik langsung dapat sinyalnya!! WOW banged!!!! barusan gg nyobain lagi GPS nya, iseng aja sih, dalam keadaan HOT, baru aja buat navigasi dan dibandingkan dalam keadaan COLD (setelah softreset) mendingan dibandingin sendiri deh di video ini dan ini, Seperti terlihat, hampir tidak ada bedanya, MAU? beli touch pro 2 lah….wqwqwq
Dengan jaringan diset otomatis (kadang pindah ke HSPA kadang ke GPRS kadang ke EDGE) saat gg pulang dari kota sebelah itu, matilah si TP2 tanpa chargernya perlu dipakai. Jadinya PP 2,5 jam GPS tetep nyala ternyata masih sanggup. Itu masih ditambah 4 jam nongkrong di kota sebelah.

Poto-poto dan video menyusul yak……tahap berikutnya pas akhir pekan, tiba saatnya untuk mengutak-atik TP2 dan melihatnya secara mendetil. Sejauh ini hanya kesan pertama aja yang buruk, kesan berikutnya begitu menggoda….

Sebelum masuk ke tahap berikutnya, mau berbagi terakhir nih, di penggunaan nyata tapi buka yang buat kerja,,,,pertama, touch pro 2 sebagai modem HSPA hehehe…sebenernya di rumah udah ada speedy 2 Mbps tapi khusus buat ngunduh-unduh. Jadi kalau buat jelajah, paling enak nyambungin touch pro 2 ke laptop. Kebetulan gg pakai 2 sistem operasi, vista dan xp. Untuk vista, gampang banget, tinggal colokin usbnya, ada pilihan aktifkan internet sharingm dipilih. Selesai, vista siap dipakai buat inetan. Yang susah kalau pakai XP, 1 Kudhu install activesync 4.5 dulu, 2 pas dicolokin akan diminta install Generic RNDIS driver, arahkan ke folder program files/microsoft activesync/driver , nunggu agak lama akhirnya driver terinstall dan xp siap untuk menjelajah.

Tes hasil jelajah di speedtest.net (pakai telkomsel unlimited):

buat ngunduh pun OK (tes dari hotfile):

Selain itu, film HD begitu lancar dimainan menggunakan coreplayer dengan suara yang jernih dan keras. Sama juga dengan pemutar musik bawaannya sudah lebih dari cukup dan tidak kalah jauh dibandingkan dengan model ponsel musik yang beredar di pasar, misal nokia 5800XM. Sayangnya headphone pakai mini usb, gg nemu di ebay ada konverternya sekaligus kabel tv out, mungkin dalam waktu dekat akan beli satu. Ada yang mau nitipkah para pengguna touch pro 2 lainnya?

Tahap 3 – Fitur Detil
Berikut spesifikasi hardware dan fitur yang dimiliki TP2 (gg ambil dari web nya HTC):

Beberapa fitur akan coba gg bahas, namun tidak semuanya. Urutannya pun berdasarkan waktu senggang gg yak…..

Fitur 1 – Kamera
Berhubung baru sempet maenin kameranya, yah terpaksa dengan sangat akhirnya gg bahas dulu kameranya hehehe. Sebenarnya bagi gg, kamera bukanlah hal penting, tapi berhubung punya bayi, hal ini menjadi signifikan untuk menangkap momen-momen yang mungkin tidak akan ada lagi seumur hidupnya. Seperti terlihat pada speknya, kamera beresolusi 3,2 MP WVGA, namun fitur Wide nya bisa dimatikan jadi efektif resolusi 3,15 MP seperti pada kamera ponsel biasanya. Kamera depan VGA dioptimalkan buat video call, jadinya ga perlu gg bahas disini.

Fitur kamera memiliki tiga jalan pintas utama: album, mode, dan setelan. Pada mode, terdapat pilihan foto, video, panorama, mms video, foto kontak, dan tema foto. Pada setelan, ada menu white balance, brightness, ganti kamera, iso, self timer, dan setelan canggih dimana pengguna bisa mematikan suara shutter, memberikan efek, serta mematikan mode wide nya. Tidak ada yang istimewa pada menu kameranya, bahkan sepertinya menu geotagging nya kok gak ada yah? mungkin perlu tweak khusus untuk mengaktifkan kamera geotag. Lihat video menu pada kamera.
Operasionalisasi kamera sangat mudah dan cepat responnya (sekaligus jawab mas tower) cuman sayang banget gak ada tombol hardware khusus untuk kameranya!!!! cuman bisa mencet tombol virtual yang ada di layar. Autofocus dilakukan secara otomatis termasuk jika pengguna ingin fokus ke satu benda tertentu, tinggal sentuh arah benda di layar otomatis fokusnya kesana. Setelah itu pencet tombol kamera, selesai, ga sampai hitungan detik langsung jadi. Jauh bener dibandingkan Diamond bahkan TP yang lemotnya ampun…… Cek video operasional kameranya.
Hasil kameranya: ya begitulah…tidak spesial sama sekali, silahkan dibandingkan sendiri kebetulan saya bandingkan dengan kamera 3 MP nya Javelin, sebenernya mau saya bandingkan juga dengan E71 tapi malu amat, terlalu jelek yang E71.

Dalam ruangan, pencahayaan cukup:
Touch Pro 2 ; BB Javelin

Dalam ruangan, pencahayaan kurang:
Touch Pro 2 ; BB Javelin

Dalam ruangan, pencahayaan kurang, banding pewarnaan:
Touch Pro 2 ; BB Javelin

Luar ruangan, jarak > 10 cm:
Touch Pro 2 ; BB Javelin

Luar ruangan, jarak :

Touch Pro 2 ; BB Javelin

Mengambil foto objek bergerak, setelan otomatis:
Touch Pro 2 ; BB Javelin

Pengambilan video nya, beresolusi maksimal VGA (640 x 480) tapi dari data hasil video, FPS nya cuman 15 fps, artinya untuk mengambil video kualitasnya jelek dan jika mengambil objek bergerak dengan cepat maka akan terlihat pecah-pecah. Video bisa disimpan pada format H263, H264, dan MP4. Cek contoh video:

Video 1 (MP4) ; Video 2 (MP4)
(tautan diatas terimpan dalam rapidshare premium, gratis unduh)

Fitur 2 – Disain Fisik
Disain fisik dari HTC Touch Pro 2 sudah tidak bisa lagi dibilang unik, karena seri TyTN 2 sudah memakai disain yang sama (layarnya bisa diangkat sekian derajat). Tatanan papan ketiknya juga tidak terlalu istimewa karena sejak Touch Pro HTC sudah memperkenalkan papan ketik 5 baris. Beberapa hal yang baru dari disain Touch Pro 2 adalah:
  • Adanya dua mikrofon, satu untuk bicara satu untuk menahan noise
  • Ada dua speakerphone
  • Tidak memiliki tombol D-PAD
  • Layar sangat lebar dengan merelakan tombol D-PAD (3,6 inchi)
  • Tombol Zoom yang terdedikasi (penggunaan terbatas)
  • Lapisan plastik anti licin pada tutup belakangnya
  • Tidak ada tombol fisik khusus kamera (yang bisa dipencet separuh untuk autofocus
  • Tidak ada tombol khusus perintah suara
  • Ada tombol mute di tutup belakangnya
Disain fisik Touch Pro 2 juga memiliki kelemahan, yakni pada tutup belakangnya! Pada Touch Pro dan TyTN 2 kita menjumpai semacam pelapis karet untuk menjaga keseimbangan kedua ponsel tersebut, akan tetapi pada Touch Pro 2, diganti dengan lapisan plastik anti licin yang entah bagaimana kualitasnya. gg agak khawatir dengan masa depan pelapis tersebut, jangan-jangan gampang sekali terlepas. Selain itu tutup belakangnya juga kurang mantap, mudah sekali terlepas. Sebagai contoh, saat gg mau pencet tombol daya dengan satu tangan, gak sengaja tangan gg mendorong tutup belakangnya ke atas jadinya kebuka deh, kejadian ini terjadi berulang kali!! Selain itu pengunci tutup belakang menjadikan bagian samping kanan dan kiri Touch Pro 2 tampak menggelembung. Jelek sekali kelihatannya dan seakan-akan penguncinya bisa patah suatu saat nanti. Satu hal lagi, jika ingin membuka tutup belakangnya, kudhu cabut stylusnya terlebih dahulu!! Kalau gak, nyangkut dah, halah…..repot amat.

ngebongkar TP2, terlihat tutup belakangnya agak kinclong, bagian bawah ada colokan mini (Ext) USB untuk daya , headphone, dan tv out


kiri bawah, slot micro-sd, harus buka tutup belakang untuk mengakses!

kanan atas, yang merah tombol reset, di atasnya ada mikrofon kedua untuk cancel noise. kenapa deket kuping? namanya juga untuk cancel noise. Di deketnya ada yang kayak pipa kecil, tempat stylusnya.


dua buah speakerphone

ini NIH yang jadi masalah, tempat pengunci tutup belakangnya terlihat menggembung!!!! bagian samping kanan dan kiri!!!!


Tombol power, tertata dengan baik, gak terlalu gampang dan gak terlalu susah mencetnya.

tombol zoom terdedikasi, tinggal geser kanan atau kiri, di bawahnya ada tombol utama, tetap sering terpakai saat navigasi, terutama tombol start-nya. Meski tombolnya mepet, pakai satu tangan tetap nyaman dipakai.


papan ketik yang lega, 5 baris, nyaman dipakai, bahkan ga perlu pakai jempol juga bisa

mekanisme pengangkat layar sekitar 50 derajat, kurang mantap, agak bergoyang-goyang kecil saat terangkat penuh

Fitur 3 – Fitur Spesial Touch Pro 2

Straight Talk
Fitur ini merupakan salah satu fitur unggulan dari HTC TP2, terdiri dari dua sub fitur, yakni sebagai panggilan konferensi dan fitur kontak yang terintegrasi.
Dengan menghadirkan dua mikrofon dan dua speaker, TP2 mampu menghalangi gangguan suara sehingga pembicaraan terdengar sangat jelas sekali meskipun berada di tempat yang sangat bising. Untuk fitur ini gg mencoba nongkrong di tempat yang sangat ramai, kemudian menelpon teman.. Nah, kerennya, selama 5 minit ngobrol, pas akhirnya dia nanya, kamu di kamar yah? gg bilang, gak kok ni gi di mall, dia bilang lagi sepi kah mallnya? gg bilang ga tuh pasar aja kalah rame kayaknya. dia kaget trus nanya emang nelponnya pake apa, hihihihihi. Keren banget pokoknya.
Subfitur kedua, adalah kontak yang terintegrasi. Intinya sih, tiap buka kontak seseorang, maka semua informasi yang dibutuhkan ada disitu. Termasuk: sms dia, email dia, facebook dia, dan riwayat panggilan dia. Fitur yang berguna banget!!!

Push Internet
Inilah fitur unggulan kedua dari HTC TP2, intinya sih dengan fitur ini secara otomatis TP2 akan mengunduh laman-laman web yang dijadikan push, sehingga pengguna tidak perlu membuka laman-laman tadi untuk mendapatkan info-info baru. Hampir sama seperti rss feed kali yah tapi ini laman web yang utuh ga cuman teks feed nya aja. Buat gg ga terlalu berguna sih tapi cukup inovatiflah.

Berkaitan ROM dan Flashing

Tutorial singkat
  • Pastikan Rhodium Anda memiliki batere diatas 50% dan PC tersambung ke daya.
  • Sambung Rhodium ke PC pada mode activesync. Apabila Anda memakai Vista atau Windows 7 dan gagal sambung, silahkan ubah setelah koneksi USB pada Rhodium, uncheck opsi “Enable faster data connection”.
  • Jalankan HardSPL di PC, ikuti langkah-langkahnya, dan pastikan pada menu bootloader, ROM Anda telah berubah menjadi ROM Olinex (akses menu bootloader: Tekan volume bawah, tombol daya, kemudian softreset)
  • Rhodium Anda telah siap untuk diupgrade ROM nya dengan ROM apapun (signed maupun yang unsigned)
  • Resiko ditanggung penumpang

HardSPL Rhodium –>
RAPIDSHARE
HOTFILE
MEGAUPLOAD

ROM WM 6.5 –>
RUU_Rhodium_S_HTC_Europe_09.06.24.1038_Radio_Rhodi um_3.46.25.18_Signed_80331.exe
HOTFILE
MEGAUPLOAD
RAPIDSHARE

Cooked Energy ROM WM 6.5 (3 Versi) –>
http://rapidshare.com/files/271102916/EnergyROM_RHODIUM_20090824_Standard.rar (TF3D 2.1)
http://rapidshare.com/files/271103438/EnergyROM_RHODIUM_20090824_StandardM2.6.rar (TF3D 2.6)
http://rapidshare.com/files/271102872/EnergyROM_RHODIUM_20090824_Titanium.rar (tanpa TF3D)

Tampilan TF3D 2.6 –>

4 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. hape-nya bagus bangat…..

  2. numpang nanya ni…
    apa bener HTC uda ga ada lagi yang dijual di indonesia karena kena kasus penggrebekan?
    bahkan yang second pun ga ada.
    aku lagi cari htc touch diamond2 tapi di toko2 di surabaya bilang uda ga jual soalnya htc ada masalah sama kepolisian, cerita detailnya aku ga tau si…
    apa bener demikian?
    kalo iya, terus gimana kalo mau cari htc ya?
    thx…

  3. @Anonymous
    Betul sob, katanya ada masalah dengan merk dagang, padahal HTC dari dulu udah ada di Taiwan.

    Oke shop sih udah gak jual lagi, ya di Surabaya sana katanya penjual malah ditangkap Polisi ya? Mungkin beli Dopod aja, kan sebelum jadi HTC namanya Dopod.

  4. walah-walah… jadi makin naksir ama TP2 nih setelah liat informasi diatas….

    mau tanya nih… Kira2 di oke shop (gejayan)jogja masih ada yang jual TP2 ga ya? harga sekitar berapaan sekarang?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: